Pages

Tuesday, July 24, 2018

SEBILIK DENGAN GAY: KISAH DI MANILA

Penerbangan soloku ke Manila, Filipina membawa episod baru dalam siri-siri pengembaraanku. Pemilihan negara ini bermula apabila aku telah membeli tiket promosi Cebu Pacific berharga RM110 untuk penerbangan Manila-Dubai (return) enam bulan sebelum tarikh penerbangan. Sangat murah dan tidak masuk akal harganya. Pesawat tambang murah itu adalah milik Filipina dan aku perlu menaiki pesawat tersebut di Lapangan Terbang Antarabangsa Ninoy Aquino di Manila. Maka aku perlu mencari tiket untuk menuju ke Manila terlebih dahulu dan pilihan yang dibuat adalah dengan menaiki Pesawat Air Asia dengan harga tiket RM250 perjalanan pergi balik.

Sebaik tiba di Manila, aku disambut dengan kesesakan jalan raya yang sangat luar biasa. Padat. Kelihatan kenderaan awam bernama Jeepney antara yang memenuhi Kota Manila. Teruja aku dapat menaiki kenderaan tersebut menuju ke hotelku yang terletak berdekatan stesen LRT EDSA. Tambangnya sangat murah iaitu 8 peso (sekitar 60 sen). Untuk tambang LRT di sini juga harganya tidaklah begitu mahal namun perlu bersesak dengan orang yang sangat ramai. Padat umpama sardin dalam tin.

Aku mempunyai masa dua hari untuk melawat Manila sebelum menuju ke Dubai. Sebaik tiba di Kabayan Hotel Pasay, aku terus ke kaunter untuk menyemak tempahan yang telah dibuat. Aku membuat tempahan hotel bukan melalui laman web Trivago, tetapi Booking.com. Antara kelebihan Booking.com ini kita boleh tempah dulu dan bayar kemudian sewaktu tiba di hotel. Setelah disemak, namaku berada dalam sistem. Aku memilih bilik dormitory yang perlu berkongsi dengan empat orang. Namun, jika dulu sewaktu di Romania di mana aku terambil bilik mixed, namun kali ini aku telah bersedia awal dan mengambil bilik khas untuk male sahaja.

Setelah membuat bayaran 400 peso (RM34) untuk satu malam, aku terus menuju ke bilikku di tingkat dua. Sebaik masuk, kelihatan ada tiga orang lelaki yang sedang berehat dalam bilik tersebut. Kami saling berkenalan antara satu sama lain dan kesemua mereka adalah orang Filipina.

Sedang asyik berbual sehingga masuk topik perkahwinan, aku bertanya kepada salah seorang mereka yang berbadan agak berisi sama ada sudah berkahwin atau belum. Umurnya sudah lebih 30 tahun. Namun jawapan yang diberikan agak mengejutkanku.

"I dont want to get married. I'm a gay" mukanya begitu serius. Aku menyangka mungkin dia bergurau.

Namun setelah dia mengatakan, dua orang lagi rakan dalam bilik tersebut juga adalah gay dan mereka mengakuinya. Aku percaya. Bagi mereka itu perkara biasa dan memang ramai gay di Filipina. Mereka punyai pendirian tersendiri antaranya mengenai isu LGBT.

"Dont worry brother, we will not do anything bad to you" sempat lagi mereka menenangkanku dengan senyuman.

Aku mengangguk dengan melemparkan senyuman agak kelat. Hatiku sudah tidak tenteram, dulu di Romania sebilik dengan perempuan, kali ini dengan gay pula. Aku berdoa dalam hati agar tiada apa-apa terjadi. 3 lawan 1.

Malam itu, selepas penat berbual aku minta izin untuk tidur dahulu. Mereka juga katanya ingin tidur juga kerana hari sudah larut malam. Katilku di bahagian atas. Setelah lampu ditutup, aku berjaya juga lena walaupun jantung berdegup kencang. Tidak tenang.

Tengah nyenyak tidur, boleh pula aku terjaga tiba-tiba. Dan mengejutkan lagi, seorang daripada mereka sedang melihat ke arahku. Rupa-rupanya dia tidak tidur lagi. Katilnya di bahagian bawahku. Dia menyuruh aku tenang, katanya dia tak boleh tidur. Tidak tenang aku untuk menunggu hari siang.

Mujur tiada sebarang perkara yang tidak diingini terjadi. Sudahlah waktu itu aku belum berkahwin lagi. Alhamdulillah, mereka juga profesional dan menghormatiku sebagai seorang Islam.

SUMBER: TRAVELOG MR TRAVELLER

No comments:

Post a Comment

 

Lemonping.com

Babab.net

ruangan iklan untuk disewa

Kalo berminat untuk menyewa ruangan iklan boleh hubungi saya di talian 011 21963078